Asuhan Keperawatan Dan Biaya Operasi Penyakit Ablasio Retina ( Retina Mata Lepas ) Di Rumah Sakit

Berikut ini artikel mebahas tuntas tentang askep ablasio retina Asuhan Keperawatan Dan Biaya Operasi Penyakit Ablasio Retina ( Retina Mata Lepas ) Di Rumah Sakit mulai dari pengertian sampai pengobatan di artikel Ini :
Asuhan Keperawatan dan biaya operasi penyakit Ablasio Retina. Mata memiliki kedudukan yang sangat penting dalam kehidupan umat manusia. Mata adalah perantara kita untuk melihat dunia seutuhnya. Dengan mata kita dapat melihat indahnya panorama alam, serta pemandangan lainnya baik itu yang ingin kita lihat ataupun sejatinya tak ingin kita lihat. Bayangkan jika fungsi mata tercerabut dan tidak berjalan sesuai dengan fungsinya, atau misalnya mengalami gangguan meski hanya sedikit, kita langsung merasa tidak nyaman bukan?

Asuhan Keperawatan Dan Biaya Operasi Penyakit Ablasio Retina ( Retina Mata Lepas ) Di Rumah Sakit

Mata sebagai salah satu bagian yang ada pada tubuh kita tentunya pernah mengalami gangguan, baik itu berupa gangguan ringan semisal iritasi sampai ancaman kebutaan. Banyak jenis penyakit mata yang mungkin saja dapat mengancam mata kita, apalagi jika kita tidak mampu menjaga mata kita agar terhindar dari berbagai gangguan mata, salah satunya yang perlu kita ketahui adalah Ablasio Retina. Asuhan Keperawatan dan biaya operasi penyakit Ablasio Retina.
Asuhan Keperawatan Dan Biaya Operasi Penyakit Ablasio Retina ( Retina Mata Lepas ) Di Rumah Sakit

 Retina Mata

Kedudukan retina sendiri pada mata kita memiliki fungsi yang sangat penting. Retina yang merupakan jaringan tipis dan transparan berupa sel-sel dan serabut saraf yang peka terhadap cahaya. Retina memiliki fungsi seperti lapisan film pada kamera foto, cahaya yang melalui lensa akan difokuskan ke retina. Sel-sel retina yang peka terhadap cahaya inilah yang menangkap gambar dan menyalurkan ke otak melalui saraf optik. Dalam artian, retina merupakan hal penting dalam organ mata sebab berada di jalur penglihatan dan memegang peranan penting dalam hal penglihatan. Letaknya yang berada persis di belakang lensa mata berfungsi mengambil gambar. Oleh karena itu, jika terdapat masalah pada retina, maka efek teruburuknya adalah hilangnya penglihatan kita, seperti jika mata kita terkena penyakit Ablasio Retina.

Pengertian Ablasio Retina

Ablasio retina adalah suatu robekan retina yang dapat mengakibatkan pengumpulan cairan retina antara lapisan basilus (sel batang) dan komus (sel kerucut) dengan sel-sel epitelium pigmen retina. Ablasio retina dapat terjadi karena lapisan luar retina (sel epitel pigmen) dan lapisan dalam (pars optika) terletak dalam posisi tanpa membentuk perlekatan kecuali di sekitar diskus optikus dan pada tepinya yang bergelombang yang disebut ora serata. Penyakit ini dapat terjadi secara spontan  atau sekunder setelah trauma. Biasanya pasien merasakan seperti melihat pijaran api, penglihatan menurun secara bertahap sesuai dengan daerah yang terkena. Pengobatan pada ablasio retina adalah dengan tindakan pembedahan atau operasi.

Menurut klinik mata nusantara  terjadi apabila retina terlepas dari tempat pelekatnya. Kejadian ini serupa dengan kejadian apabila wallpaper terkelupas dari dinding. Hal ini akan diawali dengan robeknya retina yang kemudian akan disusul dengan menyusupnya cairan pada robekan tersebut. Cairan itu akan terus menyusup diantara retina dan dinding bola mata yang kemudian akan berakibat pada terlepasnya retina. Terlepasnya retina ini memberikan efek yang sangat buruk, mata kita dapat kehilangan penglihatan kita dalam artian dapat menyebabkan kebutaan permanen. Oleh karena itu diperlukan Asuhan Keperawatan dan biaya operasi penyakit Ablasio Retina.

Ciri Ciri Penyakit Ablasio Retina

Berikut Beberapa Gejala Dan Ciri-Ciri Penderita Penyakit Ablasio Retina ( Saraf Mata Lepas )

  1.    Gatal
  2.    Bengkak
  3.    Mata Merah
  4.    Terdapat kilat cahaya pada mata ketika melihat
  5.    Penglihatn menjadi agak kabur
  6.    Melihat “floaters” (bintik-bintik kecil atau benang)
  7.    Melihat bayangan atau seperti ada tirai turun dari atas mata atau disebrang samping mata ( jika pasien mengalami suatu bayangan atau tirai yang mempengaruhi bagian apa saja dari penglihatan ini dapat mengindikasikanbahwa suatu robekan retina telah berlanjut pada suatau pelepasan retina)

Gejala Penyakit Ablasio Retina

Gejala yang sering dikeluhkan penderita adalah :
  1. Floaters (terlihatnya benda melayang-layang). yang terjadi karena adanya kekeruhan di vitreus oleh adanya darah, pigmen retina yang lepas atau degenerasi vitreus itu sendiri.
  2. Photopsia/Light flashes (kilatan cahaya atau mungkin tepatnya kedipan cahaya, karena bisa saja kedipan itu sangat lembut, bahkan lebih lembut daripada kedipan bintang) yang mudah terlihat dalam keadaan remang/gelap dan umumnya terjadi sewaktu mata digerakkan ke arah tertentu saja.
  3. Penurunan tajam penglihatan. Penderita mengeluh penglihatannya sebagian seperti tertutup tirai yang semakin lama semakin luas. Pada keadaan yang telah lanjut, dapat terjadi penurunan tajam penglihatan yang berat.
  4. Ada semacam tirai tipis berbentuk parabola yang naik perlahan-lahan dari mulai bagian bawah bola mata dan akhirnya menutup pandangan.

Kondisi mata yang memungkinkan atau memiliki potensi masalah mata yang serius ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor, misalnya akibat pemakaian kacamata minus tinggi dan juga dapat diakibatkan oleh pukulan yang keras. Selain itu walaupun jarang terjadi, Ablasio Retina dapat menjadi penyakit turunan. Ablasio Retina sendiri tidak memandang usia penderitanya, tua, muda, maupun yang masih bayi dan balita pun dapat terkena Ablasio Retina. Penyakit ini juga tidak memandang jenis kelamin misalnya potensi laki-laki lebih banyak terancam penyakit ini dibanding perempuan pun sebaliknya. Oleh karena itu, jika terdapat gegala Ablasio Retina harus segera mendapat tindakan, karena jika tidak dapat mengakibatkan efek kebutaan permanen.

Jenis Ablasio Retina

Ablasio Retina dibagi menjadi 3 jenis berdasarkan proses terjadinya, yaitu:
1. Ablasio Retina Regmatogen, disebabkan oleh adanya lubang atau robekan pada retina
2. Ablasio Retina Traksional, disebabkan oleh tarikan atau dorongan terhadap retina.
3. Ablasio Retina Eksudatif, lebih dipengaruhi oleh komplikasi penyakit lain seperti tumor, peradangan dan hipertensi.

Nah, untuk gejala-gejala Ablasio Retina sendiri, fase pertama biasanya penderita akan mulai melihat kilatan-kilatan bintik hitam mengapung dan cahaya. Namun pada beberapa kasus terdapat pula penderita lepasnya retina tidak didahului oleh terlihatnya bintik-bintik hitam (floaters) ataupun kilatan nyata. Dalam hal ini penderita mungkin menyadari penglihatannya seolah-olah ke pinggir. Fase selanjutnya pada perkembangan terlepasnya retina, penderita akan merasa penglihatannya semakin kabur terutama penglihatan sentral dan menimbulkan kemunduran penglihatan. Penglihatan seperti terdapat lapisan hitam yang menutupi sebagian atau seluruh pandangan seperti terhalang tirai atau bergelombang.

Jika kita mulai merasakan gejala-gejala yang dipaparkan di atas, maka sebaiknya kita harus segera memeriksakan diri ke dokter spesialis mata untuk segera mendapat tindakan. Dokter akan memeriksa dengan teliti retina dan bagian dalam dengan alat yang disebut oftalmoskop. Dengan cahaya yang terang dan pembesaran dari alat tersebut, dokter dapat menentukan lokasi daerah retina yang robek atau daerah yang lemah dan perlu segera diperbaiki dalam pengobatan. Alat-alat diagnostik khusus lainnya yang mungkin perlu digunakan adalah lensa-lensa khusus, mikroskop, dan pemeriksaan ultrasonografi (USG). Sedangkan untuk terapi bila retina robek namun belum sampai terlepas, maka dapat dilakukan pencegahan supaya retina mata tidak sampai terlepas dengan segera melakukan tindakan pencegahan.

Adapun asuhan keperawatan dan biaya operasi penyakit Ablasio Retina terdiri dari beberapa tahap yaitu, tahap pengkajian, diagnosis keperawatan dan intervensi keperawatan. Pengkajian merupakan tahap dimana mulai dicari data subyektif dan data obyektif dari tanda-tanda yang terlihat pada pasien. Lalu tahap diagnosis keperawatan adalah tahap dimana pasien sudah dapat didiagnosis. Intervensi keperawatan adalah fase dimana sudah ada tindakan biasanya berupa operasi.

Proses Operasi Ablasio Retina?

Berbagai teknik anestesi mungkin digunakan dalam proses ini. Operasi biasanya memakan waktu 90 menit hingga dua jam. Dokter  bedah  dapat  memperbaiki  robekan  atau  lubang  di  retina  dengan  menggunakan laser maupun teknik pembekuan. Khusus melalui operasi, ablasio retina dapat ditangani dengan prosedur pengangkatan gel di  bagian tengah  mata  dan  menggantikannya  dengan  gelembung  udara,  gas  atau  minyak silikon. Selain itu, dokter permukaan mata Anda.

Perawatan Setelah pasca Operasi Ablasio Retina

Setelah melalui prosedur operasi, Anda diperbolehkan pulang pada hari berikutnya.Hindari  kegiatan  berenang  atau  mengangkat  sesuatu  yang  berat  sebelum  berkonsultasi dengan dokter bedah Anda.Olahraga teratur terbukti meningkatkan kesehatan untuk jangka panjang. Namun sebelum Anda memutuskan untuk berolahraga, mintalah saran dokter. Kacamata  baru  mungkin  akan  disarankan  untuk meningkatkan  ketajaman  penglihatan Anda. Dokter selanjutnya akan mengatur tes mata sekitar satu bulan setelah operasi.Dibutuhkan beberapa waktu untuk memulihkan penglihatan Anda.

Komplikasi operasi ablasio retina

Setiap prosedur operasi pasti memiliki  risiko tersendiri, termasuk operasi  ablasio  retina. Dokter bedah akan menjelaskan segala macam risiko yang mungkin terjadi pasca operasi. Komplikasi umum yang dapat terjadi usai operasi  adalah  efek pasca pemberian  anestesiperdarahan yang berlebihan, maupun penggumpalan darah di dalam pembuluh darah vena dalam (deep vein thrombosis atau DVT).
Untuk operasi ablasio retina, komplikasi yang dapat terjadi adalah:
1.    perdarahan hebat di dalam mata
2.    peningkatan tekanan di mata
3.    retina dapat lepas/robek kembali
4.    penglihatan terbatas
5.    penglihatan berbayang
6.    peradangan pada mata sebelahnya
Anda  dapat  mengurangi  risiko  komplikasi opresai ablasio  retina  dengan  mengikuti  saran-saran  dokter  sebelum operasi, seperti puasa dan berhenti mengonsumsi obat‐obatan tertentu .

 Biaya operasi Ablasio Retina Mata Lepas

Biaya operasi Ablasio Retina sendiri masih tergolong mahal yaitu sekitar 12 jutaan, tergantung pada rumah sakit yang dipilih. Sekadar informasi, di Jakarta biaya operasi ablasio retina berkisar antara 15 – 25 juta. Untuk klinik mata nusantara mematok harga sekitar 35 – 40 juta dan lain sebagainya. Belum lagi pasca operasi, bukan berarti sudah tidak ada masalah lagi pada mata kita, melainkan terdapat beberapa komplikasi setelah operasi seperti rasa tidak nyaman pada mata, mata sering berair dan kemerahan, bengkak dan gatal. Gejala-gejala ini biasanya diantisipasi dengan menggunakan obat tetes mata. Penglihatan yang kabur dapat berlangsung berbulan-bulan pasca operasi serta pemakaian kaca mata yang biasanya telah diresepkan. Serta masih banyak komplikasi lain yang umumnya merupakan efek pasca operasi.

Mata merupakan salah satu alat indera yang sangat berharga untuk tubuh kita. Oleh karena itu menjaga mata kita agar tetap sehat dan terhindar dari segala penyakit merupakan kewajiban kita. Banyak mengkonsumsi vitamin A seperti wortel dan blueberry dan asupan gizi lainnya yang sangat berguna untuk kesehatan mata kita menjadi pondasi utama selain menjaga kebersihan tubuh kita. Hal ini sebagai antisipasi agar mata kita tetap sehat dan dapat berfungsi sebagaimana fungsinya.

 Lalu , Apakah Pilihan Operasi operasi Ablasio Retina adalah Solusi Tepat ?

Operasi sukses bisa menyembuhkan secara normal namun jika sebaliknya apa bila gagal maka anda menyesal seumur hidup . Sehingga sebaiknya jangan panik jika mendapat masalah  ablasio  retina cari solusi sebelum melakukan tindakan operasi . Pada dasarnya apapun tindakan dokter kepada pasien hanyalah sebatas eksperimen dan tidak ada jaminan kesembuhan total sebab yang menyembuhkan penyakit adalah yang mendatang penyakit itu sendiri kita hanya bisa usaha dan doa agar sehat  .

Apakah  Penyakit Ablasio Retina bisa sembuh Tanpa Operasi ?

Insaallah bisa , anda butuh perawatan secara hebal dan trapi alami dan hindari penyabab dan larangan  Penyakit Ablasio Retina agar tidak semakin parah . Jika anda berada disekitar jawa barat maka sebaiknya obati  Penyakit Ablasio Retina ke tabib-tabi atau kiai yang ahli dalam pengobatan .

           Baca jugaCara Menyembuhkan Katarak Pada Mata Secara Alami Sampai Sembuh Tanpa Operasi
Demikian informasi tentang Asuhan Keperawatan dan biaya operasi penyakit Ablasio Retina, semoga dapat menjadi referensi serta pengingat untuk kita agar tetap senantiasa menjaga mata kita dan jika kita terdapat gejala-gejala Ablasio Retina seperti yang disebutkan tadi , maka dengan pengetahuan ini, kita dapat segera mengambil tindakan yang tepat agar tidak terlambat dalam melakukan penanganan yang justru dapat berakibat fatal. sekian dulu ya dari obat sakit mata Semoga bermanfaat dan tetap jaga kesehatan.

Artikel Terkait